Kisah Razan Ashraf Najjar, Perawat Palestina Meninggal Dunia Setelah Ditembak Israel

Razan Ashraf Najjar gugur dalam tugas. Perawat Palestina itu ditembak Israel (Twitter)

Jakarta - Razan Ashraf Najjar gugur dalam tugas. Peluru tajam yang ditembakkan tentara Israel menembus punggung gadis 21 tahun itu, merangsek ke jantungnya, saat ia sedang memberikan pertolongan pertama pada korban luka di tengah demonstrasi berdarah di perbatasan Gaza, Palestina.

Hingga akhir hidupnya, Jumat 1 Juni 2018, Razan telah membuktikan bahwa ia adalah perawat yang tangguh. Perempuan itu tak gentar bertugas di garis depan. Wajahnya yang cantik dan kinerjanya yang cekatan membuatnya bak 'malaikat' di tengah situasi penuh gejolak di perbatasan Gaza dan Israel.

"Razan Ashraf Najjar, seorang relawan paramedis, tewas ditembak di dadanya dan tewas di tangan sniper Israel saat memberikan pertolongan pertama pada korban luka di pagar perbatasan Khan Younes, di selatan Jalur Gaza," demikian dikabarkan kantor berita Palestina, WAFA, seperti dikutip dari dikutip dari CNN, Sabtu (2/6/2018).

Rqazan menjadi sasaran tembak para penembak jitu Israel, meski ia jelas-jelas mengenakan jas putih, yang menandakan profesinya sebagai paramedis. Peluru tajam sniper Israel menembus punggung hingga ke jantung. Ia kemudian meninggal dunia dalam hitungan menit.

Rasha Abdul-Rahman Qdeih, sesama paramedis, mengatakan, sebelum kejadian tersebut ia melihat lima kendaraan militer Israel muncul di perbatasan, di sisi negeri zionis. Kemudian, dua tentara mengarahkan senapannya ke arah mereka.

"Saya berteriak pada teman-teman, untuk waspada di tengah serangan tentara Israel. Kami berhasil selamat dan mengevakuasi para korban luka," kata dia seperti dikutip dari WAFA.

Razan Ashraf Al Najjar (TRIBUNJATIM.COM/KOLASE )

Qdeih menambahkan, setelah melaksanakan misi mengevakuasi korban luka, paramedis kemudian kembali maju. Saat berada 20 meter dekat pagar perbatasan, mereka kembali diserang.

Akibatnya, Razan terluka parah di bagian dada. Paramedis lain, Rami Abu Jazar terkena pecahan peluru di tulang paha dan tangan kirinya.

Saksi lain, Ibrahim Najjar mengatakan, saat kejadian, Razan berniat memberikan pertolongan pertama kepada seorang lansia yang berada di antara para demonstran yang terluka di dekat perbatasan. Perempuan tangguh itu tetap berupaya keras, meski matanya sakit bukan kepalang gara-gara semburan gas air mata Israel.

"Razan mengenakan jas putih, simbol paramedis jelas terpampang," kata Najjar.  Setelah ditembak, Razan sempat dilarikan ke rumah sakit.

"Saya membawanya sampai ambulans. Saat itu dia masih hidup. Saya menemaninya di dalam ambulans menuju ke rumah sakit, beberapa menit sebelum dia meninggal."

Salaheddin Rantisi, direktur rumah sakit lapangan tempat Razan dievakuasi, mengatakan bahwa korban tiba  dalam kondisi kritis. Para dokter memasangkan tabung udara melalui trakea untuk membantunya bernapas.

"Sayangnya, Razan menderita pendarahan internal dan bukan eksternal, khususnya di daerah dada. Peluru itu tampaknya mengenai arteri utama di jantung," tambah dia.

Dalih Israel

Petugas medis merawat seorang anak Palestina yang terkena gas air mata selama protes di dekat Beit Lahiya, Jalur Gaza, Senin (14/5). Tentara Israel menembak dan membunuh puluhan warga Palestina selama protes massal di perbatasan Gaza (AP/Dusan Vranic)

Para pejabat Palestina dan kelompok-kelompok pembela hak asasi manusia melancarkan kritik ke  militer Israel karena menggunakan kekuatan mematikan terhadap para pengunjuk rasa yang sebagian besar tidak bersenjata.

Dalam sebuah pernyataan, Israel Defense Forces (IDF) berdalih pihaknya telah bertindak sesuai aturan. Pihak militer negeri zionis juga mengatakan, sebuah kendaraan tempurnya menjadi target penyerangan.

Tersangkanya diidentifikasi melintasi pagar keamanan di Gaza utara dan menanam granat yang meledak. Awal pekan ini, Israel melakukan lusinan serangan udara pada target di Gaza sebagai tanggapan terhadap apa yang disebut rentetan tembakan roket dan mortir terbesar dari Jalur Gaza sejak perang tahun 2014.

Perawat menangis atas kematian rekannya Razan al-Najjar di lorong rumah sakit Khan Yunis di Jalur Gaza selatan (1/6). Razan adalah sukarelawan Palestina berusia 21 tahun untuk kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza. (AFP Photo/Kata Khatib)

IDF mengatakan, pihaknya menghitung lebih dari 100 peluncuran roket dan rudal dari sisi Hamas. Israel menanggapinya dengan melancarkan lebih dari 60 serangan udara terhadap target di wilayah itu.

Lebih dari 120 warga Palestina tewas di tengah demonstrasi memperingati 70 tahun Nakba sejak 30 Maret 2018.  Nakba adalah peristiwa tatkala hampir satu juta orang Palestina dipaksa meninggalkan kampung halamannya, untuk membuka jalan bagi berdirinya negara Israel. Dan kini, mereka menuntut kembali.

Komentar

Loading...