Di Luar Negeri Setelah Kecelakaan Pengendara Tak Ribut, Kenapa?

Kecelakaan maut.(foto:istimewa)

Jakarta - Kejadian usai tabrakan di Thailand ini berbanding terbalik dengan Indonesia. Tak ada keributan akibat kecelakaan tersebut, pengemudi hanya memfoto kejadian untuk asuransi kemudian meminggirkan mobilnya.

Berbeda dengan Indonesia yang sering kali terjadi keributan akibat tabrakan seperti ini. Pengendara tak sedikit yang adu mulut saling menyalahkan. Bahkan sampai menimbulkan kemacetan.

Instruktur dan Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu membeberkan beberapa alasan mengapa kondisi di luar negeri berbeda saat terjadi kecelakaan. Mereka tidak ada yang meributkan kejadian.

"Kenapa di negara-negara lain bahkan yang tidak terlalu maju dibanding Indonesia, kejadian-kejadian kecelakaan itu bahkan seperti tidak ada keributan atau kemacetan, karena semua saling mengerti," kata Jusri saat berbincang dengan detikOto melalui sambungan telepon.

Kata Jusri, pengendara di sana punya kesadaran, pemahaman tentang fungsi jalan raya sebagai fasilitas publik. Mereka sadar kalau meributkan usai tabrakan bisa menimbulkan kemacetan yang membuat orang lain tidak nyaman, bahkan memiliki peluang terjadinya kecelakaan.

"Karena awareness (kesadaran) mereka yang begitu tinggi tentang fasilitas publik. Kedua, mereka juga paham terhadap asuransi. Itu ditunjang dengan asuransi, artinya pemahaman asuransi adalah bagian dari setiap pengguna jalan raya, mereka wajib memiliki asuransi untuk kepentingan masing-masing," kata Jusri.

Ketiga karena empati. Mereka memiliki pikiran yang sama dengan orang lain bahwa kalau meributkan sesuatu bisa menimbulkan keresahan kepada orang lain, bisa bikin macet, atau timbul kecelakaan lain.

"Ketiga faktor ini yang merupakan kontributor utama dalam sebuah kejadian seperti itu ada atau tidak ada keributan, kemacetan. Thailand itu salah satunya adalah empati. Empati ini tidak kita miliki. Bahkan seenak udelnya orang bisa terlibat konflik fisik," kata Jusri.

"Mereka sudah paham tentang keselamatan, tentang fasilitas publik, tentang asuransi, tentang arti ketaatan berlalu lintas atau cara keseluruhan arti keselamatan di jalan. Beda dengan Indonesia, semua faktor tadi tidak dipenuhi," sebutnya.

Komentar

Loading...